Saturday, 6 August 2011

Monyet Pelayan Di Jepang

Monyet-monyet ini bekerja sebagai pelayan dan melayani para tamu dan pelanggan restoran sungguhan. Mereka bekerja giat sekadar untuk mendapatkan kacang kedelai sebagai bonus di sela-sela makan pokok mereka.






Kedua monyet pelayan ini adalah bintang tamu di kedai Kayabukiya, sebuah "rumah sake" tradisional yang terletak di utara Tokyo.

Yat-chan dan Fuku-chan melayani minuman pelanggan dan handuk panas untuk membersihkan tangan mereka sebelum mereka mulai memesan, sesuai dengan adat Jepang, dan kacang kedelai diberikan sebagai tips yang mereka dapatkan untuk makanan di bawah-waktu makan mereka.



Para monyet ini adalah peliharaan keluarga sebenarnya yang telah diizinkan untuk membantu di bar. Itu semua terjadi ketika pemilik kedai, Kaoru Otsuka melihat Yat-chan, monyet berusia 12 tahun ini sudah mulai meniru dirinya, dan menyadari bahwa mereka mampu bekerja di restoran.

"Yat-chan pertama kali belajar dengan hanya menonton saya bekerja di restoran." Kata Kaoru.

"Semuanya berawal ketika suatu hari aku memberinya handuk panas, dan berdasar dari rasa ingin tahu, ia membawa handuk itu ke pelanggan."




Kedua monyet ini telah disertifikasi oleh otoritas lokal, yang berdasarkan pada peraturan hak-hak hewan, dan secara teratur mereka mengunjungi tempat ini untuk memastikan makhluk tidak diperlakukan buruk.

"Monyet-monyet itu sebenarnya adalah pelayan yang lebih baik daripada beberapa orang manusia yang benar-benar buruk." Kata Takayoshi Soeno, seorang pelanggan di restoran.

Shoichi Yano, pelanggan di Kayabukiya's, mengatakan binatang seperti anak-anaknya.

"Sebenarnya, [mereka] lebih baik." Katanya. "Anak saya tidak mendengarkan saya, tetapi Yat-chan akan mendengarkan."



Beberapa pelanggan menyatakan bahwa Yat-chan bahkan dapat memahami perintah tepat.

"Kami memanggil untuk tambah bir lagi saat itu dan dia membawakan kami beberapa bir!" Kata Miho pelanggan Takikkawa, yang datang ke bar itu khusus untuk melihat monyet itu bekerja.

"Sungguh menakjubkan bagaimana tampaknya ia memahami kata-kata manusia."

Monyet-monyet ini bekerja dalam shift hingga maksimal mereka kerja dua jam sehari karena peraturan hak-hak binatang di Jepang.

Tapi pemilik Otsuka berharap untuk melatih generasi lain sebagai monyet pelayan, setelah menerima tiga monyet bayi baru tahun ini.










sumber :http://dunia-uniks.blogspot.com/2011/02/monyet-pelayan-di-jepang.html

No comments:

Post a Comment